Jejak kali pertama di Thailand

Perjalanan ini boleh dibilang amazing trip buat gw karena memang sangat amzing dan menyenangkan, bermula dari sekedar iseng cari2 tiket murah untuk tujuan ke Bangkok, tapi entah kenapa dalam perjalananya malah melebar ke beberapa Negara, kurang lebih gini cerita gw selama melakukan perjalanan

Perjalanan ini di mulai dari Jakarta, Hari ke-1, Kamis, 7 Juni 2012 jam 16.35 bbwi, dengan Air Asia seharga Rp. 750.000 tiba di Bangkok, pukul 21.30 waktu Bangkok atao bbwi, ini baru pertama kali gw dan temen gw menjejakkan kaki di Thailand, setelah selesai dengan urusan imigrasi, masih di dalam kompleks airport yang luas, kita lanjut perjalanan dengan airport express ke tempat penginapan gw di kawasan backpacker Khaosan Road, cara menemukan lokasi airport express sangat mudah, tinggal ikuti aja petunjuk yang ada symbol MRT, untuk kesana jika ingin menggunakan airport express kita harus beberapakali ganti moda transportasi, dari airport kita harus turun di stasiun Phaya Thai MRT dengan ongkos seharga 45 bath, karena hari sudah mulai gelap dan ini perjalanan pertama gw di negeri ini, berdasarkan penjelasan baca2 dari beberapa informasi, gw lanjut naik taxi seharga 70 bath ke kawasan Khaosan Road untuk menginap di Tuptim Bed and Breakfast selama 3 hari di Jalan Rambutrri road, bersebelahan dan bersisian dengan Khaosan road. Penginapan di Tuptim Bed n Breakfast seharga Rp. 85.000 per malam incl breakfast.

Waktu gw mau check in, petugas hostelnya itu bapak2 gak bisa bahasa inggris, terus gw bilang gw mau check in sambil nunjukin bukti bookingan gw, eh dia malah nunjukin harga kamar per malam sambil pencet2 kalkulator dan gw harus bayar seharga segitu, terang aja gw ngotot klo gw udah bayar sesuai harga bookingan, tapi dia maksa gw, pake bahasa dia, supaya gw bayar harga segitu, gw sampe setengah teriak sama tu bapak, sempet malu juga soale ada turis lain yang antri di belakang gw, akhirnya gak berapa lama datang resepsionis cewek dan bisa bahasa inggris dan gw jelasin klo gw udah booking online, dan akhirnya mulus aja tuh urusan gw, tuh bapak datar aja wajahnya setelah dapat penjelasan dari temen ceweknya, sebel banget liatnya.

Terus pas masuk ke kamar eh ternyata kamarnya gak sesuai sama yg gw pesen, eh malah ketemu si bapak itu lagi, dan gw bilang kalo gw pesen kamar jenis ini, sambil nunjukin bookingan gw, dan akhirnya gw d kasih kamar sesuai pesenan. KZL ZBL deh.

Selesai proses chek in, langsung deh gw kelayapan orientasi wilayah sekitar Khaosan, kebanyakan penginapan atau bar/café, meriahhhhhh, warna warni lampu, music yang terdengar keras, suara orang ketawa ngakak, kaki lima yg pd jualan dsb dsb, sampe gw gak bisa tidur enak karena bisingnya suara. Gw sempet nyobain Pad Thai, semacam mie rebus pake toge, udang, telur bla bla bla dengan bumbu thailand, enak, gurih dan bikin kenyang.

Hari ke-2, Jumat, 8 Juni 2012, jam 9 pagi dengan berjalan kaki yang tidak begitu jauh dari lokasi penginapan, memulai perjalanan ke kawasan Grand Palace, Istana Raja Thailand, tiket masuk seharga 400 bath, atau sekitar Rp. 120.000 (1 bath = Rp. 300.-), di dalamnya kita akan menemui banyak bangunan tempat ibadah dengan aneka bentuk arsitektur dan warna-warni yang ramai, dari situ lalu lanjut ke Wat Pho dimana di dalamnya terdapat patung Budha tidur (sleeping Budha) dengan pose-nya yang khas, tiket masuk seharga 100 bath atau sekitar Rp. 30.000, lalu lanjut ke Wat Arun, untuk ke Wat Arun dari Wat Pho atau Grand Palace, karena Wat Arun sudah terlihat dari seberang, ikuti petunjuk arah ke penyeberangan, kita menyebrangi sungai Chao Praya dengan tiket penyebrangan seharga 3 bath atau sekitar Rp. 1.000.-, masuk ke Wat Arun bayar seharga 150 bath, namun entah kenapa gw masuk aja tuh gratis, tidak di pungut bayaran, apa karena saat itu gak ada petugasnya kali yah, entahlah, rejeki buat gw, lalu balik lagi dengan penyeberangan yang sama, setelah selesai keliling 3 lokasi tersebut, kembali ke hostel, istirahat, lanjut explore wilayah sekitar Khaosan road, Khaosan road merupakan daerah tempat backpacker, banyak penginapan murah di sana, bisa memesan lewat internet atau datang langsung go show dengan catatan kamar pilihan masih tersedia.

suasana di dalam Kompleks Grand Palace

















Patung Budha tidur di Wat Pho



 





Wat Arun





 Wat Arun dari arah seberang sungai



Pengalaman yg berharga gw temui waktu gw menuju ke Grand Palace, jadi waktu gw berdua liat2 peta, ada supir tuk2 dng ramahnya menanyakan gw mau kemana, terus gw bilang gw mau ke Grand Palace, lalu dia nyerocos ngejelasin kalo hari itu Grand Palace gak buka karena mau d pake para Bhiksu untuk ibadah, bukanya nanti jam 4 sore, lalu sambil menunggu utk bisa masuk ke Grand Palace, sopir tuk2 ini menawarkan jasa ngajak kami keliling kota Bangkok dengan harga yang disepakati, katanya dia mau ngajak kami ke temple yang lebih suci dan lebih bagus bla bla bla gitu dengan bahasa inggris yang baik dan meyakinkan, kami sempat percaya omongan dia, sambil nanya2 harga jasanya, tiba2 gw inget kalo banyak penipuan terjadi di kota Bangkok dan gw harus hati2 karena kalo kena jebakan kita akan menderita kerugian yang besar, agak deg2an juga gw karena gw berdua belum tau apa2 dan masih awam banget, akhirnya gw beraniin diri menolak tawaran supir tuk2 ini dan gw bilang mau ke Grand Palace aja dan gambling, kalo emang gak bisa masuk gw mau tempat lain, dan entah kenapa gw merasa lega banget dengan keputusan gw dan supir tuk2 itu pun berlalu dengan ngomel2 pake bahasa Thai, biarin ajah ……… dan ternyata Grand Palace, kecuali hari senin, buka setiap hari sampai pukul 4 sore sodara-sodaraaaaaaaaaaa ……..

Jumat malam, kami naik bis dari halte bis yg gak jauh dari Khaosan, mau explore wilayah Siam Square, dari Khaosan road naik bis nomor 15 turun di Siam Square, Siam Square merupakan daerah pusat perbelanjaan yang ramai, banyak mall di sekitar, terutama MBK, keliling belanja sampai capek, lalu balik ke hotel

Hari ke-3, Sabtu, 9 Juni 2012, kami explore lagi daerah Bangkok yang lain sampai waktunya ke airport utk siap terbang ke Ha Noi. Gw ke MBK lagi karena jumat malamnya gak bisa eksplore banyak karena gw khawatir pulang gak ada kendaraan, gw beli beberapa souvenir, kaos Hard Rock Café Bangkok terus keliling Siam Square sampe gw bosen, Malam tanggal 9 juni gw ke airport Suvarnabhumi, waktu itu Airasia masih mendarat d sana, temen gw balik duluan ke Jakarta dengan penerbangan jam 9, dan gw terpaksa bermalam di airport Suvarnabhumi Bangkok sampai pagi karena penerbangan ke Ha Noi mengambil penerbangan paling pagi jam 6.30

Waktu kami keliling kawasan Siam, tiba2 kami d sapa petugas yang ngakunya Polisi Pariwisata, sambil mengeluarkan Kartu Tanda Pengenal sebagai Polisi Wisata, entah bener atau nggak, dia menanyakan tujuan gw ke Bangkok, ngapain aja dan mau kemana aja, bla bla bla, akhirnya dia nyerocos lagi sambil cerita ada lokasi yang menarik yang jarang d datangi turis, dan tempatnya bagus karena masih alami, lalu entah bagaimana tiba2 dia memanggil supir tuk2 yang entah memang sudah menunggu atau bagaimana, lalu datang ke kami, dia bilang nanti akan d antar oleh sopir tuk2 tersebut ke lokasi d maksud, gw merasakan ada sesuatu yang aneh, dan kembali teringat bahwa di Bangkok banyak penipuan dan kejahatan, akhrinya begitu supir tuk2 datang langsung aja gw bilang gw gak berminat dan kami langsung berlalu begitu aja, padahal gw deg2an takut d apa2ain, kali aja itu preman yang bersekongkol. Tapi Alhamdulillah tidak terjadi apa2, dan yg gw aneh kenapa orang2 d sekeliling pada cuek aja yah, apakah mereka sudah tau atau mereka juga turis yg gak tau kek gw, entahlah ….. berikutnya gw amati dari jauh dia kembali mencari mangsa berikutnya, dan ternyata benar dugaan, mereka komplotan penipu yang terorganisir dengan baik.

Lalu gw coba2 lagi nih mancing apakah tempat yang lain ada penipuan juga, sambil menunggu bus yang akan membawa gw balik ke Kahosan, tiba2 ada ibu2 menyapa gw dengan ramahnya, dan dengan cara yang sama dia melakukan praktek yang sama, karena gw udah tau modusnya lalu gw dengerin aja omongan dia bla bla bla dengan meyakinkan, dalam hati oke juga nih bahasa inggrisnya dan cara meyakinkan orang yang belum paham situasi, manjur juga caranya, sampai akhirnya bus gw datang, lalu gw bilang terima kasih sudah bercerita lalu gw masuk ke bus menuju Khaosan sambil senyum ke dia dan d balas dengan manyun hahahaahaha


Perjalanan ke beberapa tempat selanjutnya ini sebenernya diluar schedule awal yang cuma Bangkok doank, tapi ternyata ketika lagi browsing2 cari penginapan dan lokasi wisata di Bangkok, eh gw malah nemu tiket murah ke Ha Noi, Ho Chi Minh, terus ketemu harga murah lagi ke Phnom Penh, yaudadeh lanjut aja kepalang tanggung udah deketan juga kenapa gak di lanjut, akhirnya nambah deh cuti.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Berlari